aris roesdiyanto

Penting +34 rating

"Sepeda tetap sepeda apapun bentuknya" PT.KAI DAOP 8 SBY
 aris roesdiyanto18 Desember 2011, 21:5620 komentar di Kategori: Umum

Untuk saat ini mungkin aku tidak bisa b2w via kereta komuter lagi, dikarenakan terdapat aturan jaman belanda yaitu sepeda tetap sepeda apapun bentuknya (menyimak dari perkataan staf humas PT.KAI daop 8 surabaya).

Sejak bulan juli hingga tg 30 November 2011 pagi kulakukan rutinitas bekerja dengan mengendarai sepeda lipat 16” b2w maupun b2h dari sidoarjo ke surabaya pp loading via kereta komuter. Akan tetapi  sore hari (b2h) setelah nyampai stasiun gubeng, aku ditegor dan diajak ke ruang ppka untuk harus membayar bea bagasi sebesar lima ribu. Dengan alasan petugas bagasi sepeda kena cast biaya bagasi apapun bentuknya kecuali diprotoli. Sempat aku ribut mengapa tanpa ditimbang dulu kok di surat bagasi ditulis 50 kg, petugas beralasan  batas atas sepeda 50kg. Oh sini tidak sesuai dengan peraturan dibalik tiket disebutkan bahwa barang lebih dari 20 kg / RMT (ringan makan tempat) dikenakan bea bagasi sesuai aturan yg berlaku.  Jelas aku berontak lha sepedaku berat tidak lebih dari 12 kg dan di dalam kereta tidak makan tempat kok dipermasalahkan.

Dari pada ramai-ramai akhirnya aku bayar beaya bagasi tsb, dan setelah kuhitung untuk sekali jalan aku harus mengeluarkan beaya sebesar tujuh ribu rupiah + berangkat dua ribu rupiah (total Rp.9000,-)  dikarenakan di stasiun tanggulangin sidoarjo tidak dipermasalahkan membawa seli.  

Akhirnya keesokan harinya aku putuskan untuk naik motor ke tempat kerjaku mengingat dengan naik motor cukup mengeluarkan beaya bbm sebesar lima ribu pp. Namun dalam perjalanan hati ini gundah karena aku sudah bertekat untuk mengurangi ketergantungan terhadap kendaraan bermotor dan kuputuskan untuk bertanya ke kantor humas PT.KAI daop 8 surabaya. Namun aku tidak bisa bertemu dgn kahumas dikarenakan tidak ada di tempat , tetapi  ditemui dengan staf humas. Disini kuutarakan kenapa sepeda saya yang tidak lebih dari 20kg tapi kok dikenakan cast beaya bagasi, namun jawaban staf humas tsb sama dgn jawaban petugas dilapangan bahwa sepeda tetap sepeda apapun bentuknya kecuali diprotoli tiap bagian.” Pupus sudah harapan” namun berbekal potongan harian solopos/Espos yang kudownload dari note om Danang di facebike bahwa seli mendapat pengecualian untuk dpt naik kereta dengan ketentuan berat tidak lebih dari 20 kg atau dimensi tidak lebih dari 1 m2, akhirnya mereka meminta foto copy harian espos dan meminta nomer teleponku untuk dapat  mengkonfirmasi apabila aturan di daop 6 bisa juga diberlakukan di daop 8 sby & sebagai bahan pertimbangan ke PT.KAI Pusat.

Namun hingga saat ini belum kuterima konfirmasi dari humas PT.KAI DAOP 8, dan lewat catatan ini aku berharap kepada teman-teman apa yang harus kulakukan untuk dapat merealisasi peraturan di daop 6 jogja bisa diberlakukan di daop 8 surabaya.

Salam semangat ngowes,

Aris 

 

Tag: Umum

 

Yang merating Note ini:


20 Komentar
ndlahomnya pengelola negara ini..... om aris : coba bawa tas sepeda (yg bisa digulung praktis), terus saat mau beli tiket, ntu sepeda masukin tasnya,.kira-2 kena bea tak ?
saya sepakat dg ide om @om ndlahom: , dan mari kita lihat sejauh mana sih tingkat ke-ndlahoman petugas daops 8? smile
baik om akan saya coba..
setujuh eh sedelapan dweh ma usul om dhlahom @om ndlahom:
Negri yang Aneh . . .
poor neng seli and om aris dua sejoli yang saling mengasihi ......Aku gaaakkkkk sukaaaa kek gini neh...(sambil untune gemeretek tek tek)..
negri carut marut..sing sabar ya ommm...moga2 nanti ada solusi terbaik..
Om aris....bener sekali apa kata om dlahom. Kalo selinya dimasukin tas insya allah nggak ketauan. Karena saya pernah nyoba pake mtb saya lepas roda depan dan sayaputer handlenya terus dibungkus karung ( soalnya belum punya tas buat sepeda ) naik kereta ternyata nggak ketahuan. Tp kalo bisa mbungkusnya jgn di dalem stasiun
Oh ya om aris ada yg lupa. Kalo kendala di stasiun gubeng, setelah beli tiket komuter, om aris masuk stasiunnya lewat jalan gerbong, dijamin lolos sensor. Karena itu jalur saya kl mau naikin sepeda ke atas keretA
Itu om Teddy juara banget tahu selahnya he2..
pengalaman bawa sepeda saat ke jakarta ane perlima dngan temen ane bawa sepeda single speed masing2 dan udah di peking lumayan rapi dan tidak mangkat tempat dari jogja berangkat aman, tapi pas mau nyampe jakarta baru deh kena masalah itu, kami disuruh bayar full untuk satu sepeda, karena alasan dia makan tepat dll

Ya karena kami gak mau berdebat lebih lama yang makan energi ahir nya kita tawar ahir nya petugas itu mau deh MAKAN uang satu tiket buat 5 sepeda. hal yang sama terjadi juga saat ane balik dari jogja ke jakarta.semoga aja cepat ada solusi masalah ginian
Om Aris, tetap semangat bersepeda, kemana pun tujuannya selagi bisa dan menyenangkan pikiran dan hati.

Ayolah PT. KAI, perjelas lagi aturan resminya untuk parap pengguna sepeda yg mau menikmati perjalanan dgn kereta. Harus berbayar atau gratis?

Mari PT. KAI, kita bisa renungi gimana kereta bisa berdamai dengan kereta angin. Monggo mampir kesini:
http://b2w-indone...tipan_sepeda

Atau yang ini, merespons pengguna sepeda dengan cara yang inovatif, tidak perlu lagi ada perdebatan diatas maupun dibawah kereta. Disini: http://thesource....ink-station/
liat post saya juga pengalaman berkomuter pake kereta mojokerto-suroboyo.... aturan yg aneh... padahal kota surabaya sendiri sudah agak ramah dengan pesepedah...
sampaikan aja usulan/keluhan ke :

email : kontak_pelanggan@kereta-api.co.id

atau ke Pak Dahlan Iskan

semoga kereta api menjadi lebih baik untuk kita semua termasuk para pengguna sepeda
@om wawang, malem ini coba saya email....
emang saya tunggu reaksi dr daop.8 kalau ngak ada reaksi akan saya tembus ke pusat. Terrima kasih atas semua dukungan teman-teman B2W
SEperti yang saya alami, B2W (Bekasi-Jakarta) Seli campur KRL saya bubar.... Pindah kerja deh akhirnya di Bekasi... Selamat Tinggal KRL...
By the Way... Denger2x sekarang KRL sering masalah Ya...
Tetep semangat ya mas.. Semoga ada solusi buat para goweser.. Amin.
mungkin klo para pembuat peraturan ini diajak merasakan sensasi nikmatnya bersepeda siapa tau ke depannya malah ada gerbong khusus seli bukan cuma gerbong buat neng selly ... heuheu
mungkin perlu silaturrahmi ke pt. kai.. kalo ada komunikasi mungkin ada solusi.. smg- sepeda khan jelas bagian dari solusi bukan masalah.. ohya cak Aris kalo bisa di masukkan saja ke suara pembaca jp dan radio suara sopir.. eh.. suara surabaya.. smile
hal serupa saya alami tadi malem ketika mau ke bandung dengan menggunakan kereta...saat berangkat saya sudah mendapat perlakuan yg ketus dari keamanan stasion (tasikmlaya.red) diminta agar sepeda tidak disimpan dekat tempat duduk,ketika diatas kereta pas pemeriksaan ticket saya diminta biaya tambahan untuk sepeda saya karena termasuk kategori dengan bagasi dengan berat 50 Kg.saat itu saya protes tp karena saya belum tahu tentang aturan bakunya seperti apa akhirnya saya dengan terpaksa membayar uang tambahan Rp.10.000,- entah apa yang salah dengan PT KAI sangat bertolak belakang dengan angkutan udara dimana sepeda tidak dipungut biaya bagasi alias free charge......semoga PT KAI mendukung gerakan GO GREEN...salam gowes dari B2W Tasikmalaya
Lakukan Login untuk memberikan komentar.