bambangEKO

Penting +24 rating

seSEDERHANA memasang BAN SEPEDA
 bambangEKO25 Juli 2011, 12:4010 komentar di Kategori: Umum

Membuka, memasang atau sampai harus menambal ban sepeda sesungguhnya termasuk pekerjaan yang sederhana dan siapapun pria dewasa yang pernah menyaksikan bagaimana perkerjaan tersebut dilakukan pasti bisa juga apabila diminta menirukannya.

Demikian juga saya sejak masih sekolah “doeloe” sudah terbiasa mengerjakan bongkar pasang dan menambal ban sepeda sendiri.

Tapi ternyata apa yang selama ini saya kerjakan tidak sepenuhnya sesuai dengan saran dari pabrikan sepeda.

Contohnya pada kotak karton kemasan ban yang dikeluarkan oleh pabrik sepeda UNITED saya temukan aturan sebagai berikut :

CARA PENGGUNAAN :

  1. Pasang satu sisi ban luar kedalam pelek
  2. Ban dalam di isi angin sedikit supaya berbentuk bulat dan masukan ban dalam ke dalam ban luar mulai dari posisi lubang pentil.
  3. Masukkan ban dalam ke dalam dasar pelek.
  4. Tekan sisi ban luar yang lainnya ke dalam pelek.
  5. Sebelum mengisi angin, tekan ujung pentil ke dalam ban luar kemudian ditarik kembali supaya posisi pentil sempurna.
  6. Pompalah ban luar sesuai petunjuk yang tertera pada ban luar.(jaga tekanan tersebut, agar umur ban luar maksimum).
  7. Pasang tutup pentil, pastikan sudah tertutup rapat.

PERHATIAN :

  • Hindari tekanan ban yang terlalu tinggi maupun terlalu rendah, supaya aman bila dikendarai.
  • Hindari benda tajam untuk membuka/memasang ban.

Padahal yang sering saya lihat dan juga saya lakukan biasanya ban dalam langsung saja main masuk ke dalam ban luar, tidak seperti petunjuk no.2  ban dalam perlu diisi dulu angin sedikit, dan juga pada petunjuk no.6 biasanya untuk mengukur tekanan angin dalam ban cukup mengadalkan pencetan jempol saja.

Bagaimana dengan anda, apakah sudah melakukan sesuai aturan atau masih seperti saya, atau malah belum pernah melakukannya. Cobalah sekali-kali mengerjakan sendiri, karena alat yang digunakannyapun sangat sederhana dan dijual murah ditoko alat-alat sepeda, sudah dalam kemasan toolkit yang praktis sehingga mudah dibawa kemana-mana.

 

Tag: Umum , sepeda , sparepart , alat tambal ban

 

Yang merating Note ini:


10 Komentar
No .2 baru tau....., ternyata ban dalam diisi angin dulu...
trims om.... eko...
@Irham.M: No .2 baru tau....., ternyata ban dalam diisi angin dulu...
trims om.... eko...

bener kan... ternyata punya temen yg juga salah di no.2 smile
terima kasih om bambang atas info nya
@Irham.M: No .2 baru tau....., ternyata ban dalam diisi angin dulu...
trims om.... eko...
tujuannya spy tdk berlipat/rada keplintir. Setelah selesai terpasang, ban luar rada dipijet2 spy kesempurnaan duduk diRIMnya. Baru deh dipompa rada keras trus diukur tekanannya. biasakan posisi pentil tdk miring, daripd patah & hrs beli baru.
@Irham.M: No .2 baru tau....., ternyata ban dalam diisi angin dulu...
trims om.... eko...

jangan di tiup pake mulut yah om rolling on the floor
Info yg menarik sekaligus penting, bisa diprakekin suatu saat...
Betul Om Adi...petunjuk no.5 sebaiknya dilanjut dgn saran om Adi. Selamat gowes, gowes selamat smile
Kalo Om Kuring pengin cepet2 praktek, pilih jln ga jauh2 dr tk.tambal ban, biasanya banyak ditebar ranjau paku smile
oooo gitu to, secara saya yang sejak SD sudah seneng bongkar pasang ban n onderdil sepeda ternyata ada yang salah juga di nomor 2. Ban saya kempesin total baru dimasukkan, keplintir sih engga cuma pas dipompa ban luar suka lepas-lepas sendiri soalnya ban dalam kayak ular lagi nelen mangsa gitu sisi yang lain mulus eh sisi yang lain malah mbelendung
itu pada gambar diatas ada nomor2nya tuh, itu namanya apa saja ya?
Lakukan Login untuk memberikan komentar.